KEMENANGAN DI ATAS KAYU SALIB
 
_oOo_
 
Sejauhmanakah kita sadar bahwa kematian-Nya di Kayu Salib adalah pertunjukan “kemenangan kehidupan”? Kemenangan itu terjadi dalam paradoksal Allah, suatu skema kudus untuk Kristus melakukan penyelamatan ilahi bagi manusia percaya, di mana tercetus seruan kemenangan yang luar biasa: “Sudah selesai.” Ini seruan kemenangan dari seorang penakluk dalam kekuatan dan kemenangan penuh. Tugas-Nya sudah selesai. Sadarkah kita, di saat kita memberitakan kematian Kristus artinya kita memberitakan “kemenangan kehidupan”?
Sebab semua yang lahir dari Allah, mengalahkan dunia. Dan inilah kemenangan yang mengalahkan dunia: iman kita,” (1 Yoh. 5:4). Pada saat Rasul Yohanes menerawang sambil menuliskan ayat ini, adakah kemenangan lain di dalam kesadarannya selain kemenangan Kristus di atas kayu salib? Kemenangan terbesar yang pernah dimenangkan namun tidak memiliki tanda-tanda kemenangan sebagaimana biasanya.
Tangan-tangan itu tertusuk pada kayu yang dipenuhi oleh darah-Nya. Wajah-Nya sedih. Orang banyak mencemooh dan mengolok-olok Dia. Tetapi ini adalah di mana Anak Allah memenangkan pertempuran yang berlangsung sepanjang masa, yakni “Allah sendiri menang atas kutuk dosa.” Terjadi hanya dalam paradoksal Allah, skema kudus untuk Kristus melakukan penyelamatan ilahi terhadap manusia.
Jadi, pada sebuah bukit di Yerusalem, menjadi tempat kemenangan terbesar kekekalan, tempat di mana Yesus Kristus mencapai puncak dari karya keselamatan-Nya. Itu adalah pekerjaan yang diemban-Nya mengapa Bapa mengutus-Nya ke dunia (Yoh. 4:34; 17:4). Tugas yang telah membuat Dia dengan sukarela menanggalkan kebahagiaan surga dan mengambil daging dan darah.
 
Salib Kristus adalah tempat kemenangan kita
 
Salib Kristus adalah tempat kemenangan dari mana semua buah kemenangan mengalir keluar. Salib Kristus menjadi tempat suci di mana semua orang Kristen dapat berdiri teguh dan aman ketika mereka menghadapi kejahatan, perjuangan, dan godaan dari dunia ini.
Kemenangan kita yang tidak didasarkan pada tekad, komitmen, kesetiaan kita, atau pengabdian kita, meskipun ini penting. Kemenangan atas dosa, atas iblis, atas benteng-benteng kokoh pemikiran atau perilaku kita yang salah, atas semua yang menghalangi kita untuk dapat mengetahui kuasa pembebasan Kristus. Ya, semua berakar di Salib Kristus.
Sebelum bertemu Kristus, kita hidup dalam frustrasi dan kesia-siaan dosa. Kita terpisah dari Tuhan. Kita orang asing yang pergi ke hadirat-Nya, buta terhadap tujuan-Nya, mati dalam pelanggaran dan dosa-dosa kita (Ef. 2:1). Tetapi di Salib Kristus, melalui iman kepada kematian pengorbanan-Nya, maka dosa-dosa kita diampuni dan kita didamaikan dengan Allah. Maka, segera kita mendapatkan akses kepada kehidupan, cinta, kebijaksanaan, kekuatan, kasih karunia, belas kasihan Allah, kenyamanan, dan kesetiaan. Semua dosa kita di masa lalu, sekarang, dan masa depan telah diampuni melalui kematian Kristus yang menggantikan kita.
Jadi, Anda tidak perlu hidup dalam “penebusan dosa abadi.” Kesalahan Anda diambil oleh Mesias yang berdarah. Pendekatan kita kepada Tuhan sepenuhnya didasarkan pada kebaikan salib, bukan kinerja Anda.
Anda mungkin datang kepada Tuhan pada hari terburuk Anda – ketika amarah Anda memancar, lidah meletus tidak terkendali, pikiran salah kemana-mana – sama beraninya seperti Anda datang kepada Tuhan pada hari terbaik Anda. Akses Anda selalu melalui Kristus dan takhta-Nya selalu dipenuhi dengan anugerah.
Akses kepada Allah menempatkanmu di sisi Allah, dan Tuhan di sisimu. Kegagalan tak akan pernah permanen. Masa lalumu tidak pernah bisa memenjarakanmu. Keadaanmu saat ini tidak dapat menahanmu sebagai sandera. Lengan Tuhan yang kuat bersamamu untuk membimbing, melindungi, menyembuhkan, memulihkan, dan berkerja berdaulat terhadap yang jahat untuk kebaikan akhirnya.
Karena di Salib Kristus, “mempersembahkan kurban untuk dosa seumur hidup” (Ibr. 10:12), maka kita sekarang dapat diselamatkan dan yakin. Keamanan kita ada dalam karya Kristus di kayu salib, bukan ada pada perilaku kita yang tidak menentu. Maka rasa tegang oleh hati yang bertanya-tanya apakah perilaku kita dapat meniadakan takdir kita yang kekal, menghilang ketika kita memahami bahwa Dia membayar dosa kita sepenuhnya.
Salib bukan hanya memberikan kita pembebasan dari dosa dan hukuman dosa, tetapi juga merupakan alat yang digunakan Tuhan untuk mengatasi musuh kita - Iblis. Pangeran kegelapan, bersama dengan semua kekuatan iblisnya, diarahkan ke salib. “Ia telah melucuti pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa dan menjadikan mereka tontonan umum dalam kemenangan-Nya [Kristus] atas mereka,” (Kol. 2:15).
Ya, kita memiliki musuh yang kuat, yaitu setan-setan. Tetapi di Kalvari Yesus menjadikan mereka tidak berdaya yaitu Iblis, yang berkuasa atas maut (Ibr. 2:14). Hanya masalah waktu untuk nasib Setan di dalam lautan api selama-lamanya. Kita tidak perlu takut padanya. Sebagian besar pertunjukan kekuasaannya adalah gertakan karena dia telah digulingkan di atas Kayu Salib. Dan kini yang harus kita lakukan adalah keberanian untuk menghadapi gertakannya. Dibalut baju zirah Allah yang lengkap, kita dapat mengambil sikap melawannya (Ef. 6:10-17). Kita tidak akan melarikan diri darinya, tetapi justru sebaliknya. Kita melawannya sehingga dia melarikan diri dari kita.
 
Kemenangan yang dipertukarkan
 
Kebenaran terbesar yang harus kita sadari sebagai seorang Kristen bahwa Kristus adalah hidup kita. Kristus tidak hanya menyelamatkan kita. Dia tidak hanya bersama-sama dengan kita. Dia bukan hanya untuk kita, melainkan Dia adalah hidup kita. Kita. orang percaya, adalah ekspresi kasih karunia-Nya, sebuah pameran kekuasaan-Nya.
Bagaimana Kristus menjadi hidup kita? Sekali lagi, jawabannya terletak pada keagungan dan kuasa salib. “Saya telah disalibkan bersama Kristus,” tulis Paulus, “dan saya tidak lagi hidup, tetapi Kristus hidup di dalam saya. Kehidupan yang saya jalani di dalam tubuh adalah saya hidup dengan iman di dalam Anak Allah yang mengasihi saya dan menyerahkan diri-Nya bagi saya” (Gal. 2:20). “Karena kita tahu bahwa manusia lama kita telah disalibkan dengan dia sehingga tubuh dosa dapat disingkirkan, agar kita tidak lagi menjadi budak dosa” (Rm. 6:6).
Anda dapat menaklukkan kuasa dosa karena Anda telah mati bagi kuasa yang berkuasa dan telah bangkit bersama dengan Dia (Kol. 2:12). Anda dapat mengalami kemenangan bahkan atas kebiasaan dosa yang paling garang. Anda sekarang hidup untuk Tuhan dan tidak lagi di bawah kekuasaan dosa. Dalam kata-kata Paulus, Anda adalah “di dalam Kristus,” dan Kristus adalah “di dalam kamu.”
Ini adalah kehidupan yang dipertukarkan - dosa Anda untuk kebenaran Kristus, kelemahan Anda untuk kekuatan-Nya, ketidakmampuan Anda untuk kecukupan-Nya, ketakutan Anda bagi kedamaian-Nya. Di dalam Kristus, semua kebutuhan Anda dapat dipenuhi melalui sumber daya-Nya yang tidak terbatas.
Masih ada perjuangan. Masih ada kegagalan. Masih ada ketidakkonsistenan. Tetapi, selama Anda setiap hari belajar untuk menghitung diri Anda mati bagi dosa dan hidup bagi Allah (Rm. 6:11), maka Anda dapat membuat kemajuan rohani di area-area yang secara mental dan emosional telah Anda serahkan bagi Kristus. Tidak ada batasan untuk apa yang Kristus dapat lakukan melalui Anda ketika Anda tunduk kepada-Nya, menerapkan kebenaran-Nya, dan tinggal di dalam kehidupan-Nya yang mengatasi segala hal.
Berita paling mengejutkan tentang penaklukan Kristus di kayu salib dan kebangkitan-Nya dari kubur adalah bahwa kemenangan-Nya itu dengan senang hati diberikan kepada mereka yang percaya kepada-Nya. Anda tidak harus merebut kemenangan itu dari Tuhan yang enggan. Anda tidak harus mendapatkannya melalui perilaku yang sempurna. Anda tidak perlu memohon atau menyiksa diri untuk memperolehnya dalam doa. Melainkan dengan tegas, Anda sudah menang di dalam Kristus!
“Tetapi syukur kepada Allah! Ia memberi kita kemenangan melalui Tuhan kita Yesus Kristus” (1 Kor. 15:57). “Dalam semua hal ini [apa pun yang kita hadapi] kita lebih dari penakluk melalui Dia yang mengasihi kita,” (Rm. 8:37). “Tetapi syukur kepada Allah, yang selalu menuntun kita dalam prosesi kemenangan di dalam Kristus” (2 Kor. 2:14).
Yesus adalah pemenang atas kematian, iblis, dan kuasa dosa. Kemenangan yang terjadi di salib adalah milik kita melalui Roh-Nya yang tinggal di dalam kita. Penaklukan-Nya atas segala hasil-hasil dari kemenangan-Nya adalah milik kita saat kita menaati-Nya dan mempercayai-Nya.
Yesus Tuhan kita telah menyelesaikan pekerjaan penebusan-Nya 2.000 tahun yang lalu. Itulah mengapa hari ini, besok, hari berikutnya, dan seluruh sisa hidup kita, kita dapat mengalami kebebasan dan kepuasan kemenangan-Nya secara berlimpah melalui iman. Kekalahan dan keputus-asaan hanyalah kemunduran sementara. Tidak ada dasar untuk mengasihani diri sendiri atau kapitulasi, karena tidak ada yang terlalu sulit bagi Tuhan.
Buah kemenangan-Nya yang dimenangkan di Kalvari dapat dicicipi oleh setiap orang percaya yang bersedia menantikan Dia dalam ketergantungan dan keyakinan akan kebijaksanaan, kekuatan, dan kasih-Nya.
Selamat Paskah 2018.
[ Gogona Gultom ]